Sekian Lama Bergelut Akhirnya Tumbang Juga

Throw back setahun yang lalu sebelum wabah covid-19 menyerang dan sebelum akhirnya gue tumbang dan dilarikan ke rumah sakit.

Awal tahun 2021, fisik gue mudah capek, apalagi naik tangga. Ngos-ngosan! Gue positif thinking (karena gue jarang banget olahraga).

Jarang olahraga, banyak duduk depan komputer, makan minum nggak teratur, sampai tidur pun berantakan. Parah banget.

Tiga bulan berlalu tepatnya di bulan maret 2020 kondisi gue makin kesini makin ancur. Jalan dari kamar kosan ke kamar mandi (kamar mandi bersama alias diluar)  buang air kecil ngos-ngosan nya itu parah parah banget, caaaappeeek parah. Makan nggak masuk, makan dua tiga suap engap.

Gue pengen pulang, tapi gak bisa (karena lockdown itukan) jadi gue masih sampe abis lebaran masih di bandung. Padahal itu udah parah, tapi beruntungnya gue punya adik tingkat yang mau bantu, beliin makanan dll.

Setelah tiga hari dari hari raya, kondisi makin gak stabil, badan kurus banget. Gue mutusin untuk minta dijemput sama abang gue. Yah akhirnya bisa pulang juga, ditengah pandemi, pulang tengah malem.

Ohh iya, waktu sakit gue bohong sama nyokap bahwa kondisi gue baik-baik aja waktu itu. Diperjalanan, gue ceritain semua kondisi fisik gue selama ini, dan yang baru tau itu cuma abang gue ini. Gue juga minta buat gak pulang kerumah, langsung kerumah sakit aja (karena udah engap banget). 

Sampailah di kota kelahiran gue akhirnya masuk UGD...

UGD : Rumah Sakit Zihan (Garut)

Foto itu gue ambil buat laporan sama doi (dulu) yang lagi di bandung saat itu. Doi shock gue tiba-tiba ada di UGD.

Bersambung..